Yayasan Maghfirah

Mengapa mencari perhatian manusia jika kita ada Allah?

Mengapa masih mencari perhatian manusia, sedangkan kita sentiasa berada di dalam perhatian Allah?

 

Kehidupan masa kini membuatkan ramai manusia mementingkan kebendaan dan memandang kemewahan sebagai perkara penting. Mereka rela merebut segala nikmat dunia termasuklah disanjungi oleh masyarakat.
Sibuk mencari perhatian manusia lain, sehingga tidak pernah sedikit pun rasa tenang dan bahagia. Sampai bilakah manusia sanggup berpura-pura untuk mendapatkan secebis kemewahan dunia? Sedangkan mereka tidak pernah terfikir untuk menarik perhatian Allah SWT.

 

Bekerja di dunia, di samping beribadat untuk akhirat. Untuk mendapatkan akhirat, manusia tak boleh meninggalkan dunia. Mereka harus membawa bersama-sama.

 

Jadi, perlahankan langkah kita dan renung kembali sekeliling kita. Jika selama ini kesibukan kita melalaikan tanggungjawab kita kepada Tuhan, kembalilah dengan penuh kerendahan diri.
Malah, jika sikap tamak kita membuatkan kebajikan keluarga terabai, maka bentuklah kembali apa yang kita gagal beri.

 

Nikmat dunia yang penuh keindahan: matahari, bunga, pokok dan segalanya. Bersyukurlah kita masih berkesempatan merenung sementara ada yang tidak dapat nikmat penglihatan ini. Ciptakan ketenangan dengan erti kesyukuran.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *